Hari Pahlawan dalam Renungan

Hari Pahlawan dalam Renungan 

Kita mungkin masih ingat dengan pernyataan ‘bangsa yang besar adalah bangsa yang menghargai pahlawannya.’ Lalu, bagaimana bentuk penghargaan kita terhadap para pahlawan itu? Cukupkah hanya dengan memperingatinya sebagai ritual-ceremonial belaka, seperti ibadah wajib yang cukup ditunaikan sekadar memenuhi kewajiban? Atau, sekadar ngomong ngalor-ngidul membicarakan tentang kepahlawanan di kampus, cafe, gardu, warung cethe, dan lain-lainnya? 

Nilai perjuangan 

Setiap anak didik di negeri ini, pasti akan tahu mengenai 10 Nopember sebagai hari Pahlawan. Sepuluh Nopember adalah hari yang bersejarah bagi perjalanan bangsa ini dalam mengusir para penjajah. Gelora semangat berani-mati dibuktikan oleh para mujahid negeri ini dengan kegigihan yang luar-biasa dalam perjuangannya. Tak sedikit pengorbanan yang harus mereka lakukan. Demi tercapainya maksud perjuangan itu, seberapa besar pun pengorbanan tidaklah menjadi persoalan.  

Dari sini, dapat dipetik pelajaran bahwa perjuangan meraih kemerdekaan harus ditebus dengan pengorbanan yang besar. Tiada perjuangan tanpa pengorbanan, demikianlah yang terjadi. Kalau kita telusuri rekaman sejarah umat manusia di dunia ini, kita akan mendapati kenyataan bahwa tak satu pun diantara mereka yang melaksanakan misi perjuangannya tanpa pengorbanan. Jadi, pengorbanan dalam perjuangan adalah suatu hal yang wajar. Ya, inilah kaidah kausalitas (sababiyah) yang mesti dijalani oleh manusia.  

Negeri Bencana dan Masalah 

Tak bisa dipungkiri bahwa hingga hari ini pun negeri ini masih dirundung derita. Kebangkitan yang digadang-gadang bakal teraih pasca reformasi pun masih menjadi sesuatu yang sulit dijangkau. Berharap ada perubahan ke arah kehidupan yang lebih baik di orde reformasi, malah negeri ini terus didera bencana dan masalah yang tak pernah sepi. 

Saat ini, peringatan hari pahlawan menjadi momen yang tak boleh terlewatkan. Namun, di sisi lain kita masih menjumpai bahwa negeri ini begitu terpuruk dalam kemiskinan yang tak kunjung terentaskan, angka pengangguran yang terus naik dengan tajam, bencana bertubi yang seakan tak pernah berhenti, pornografi dan pornoaksi yang semakin liar dan tak terkendali, aliran sesat terus bermunculan berusaha merongrong akidah yang suci, kasus korupsi yang tak pernah tuntas diadili, sampai heboh para selebritas yang tak pernah berhenti menjajakan hedonitas. Dan banyak lagi fakta yang tak dapat terhenti pada hitungan jari.  

Sumber inspirasi 

Perjuangan teramat gigih yang telah ditunjukkan oleh para pendahulu kita, seharusnya menjadi sumber inspirasi bagi sebuah perubahan yang lebih baik. Para mujahid yang lahir di negeri ini telah mengikhlaskan dirinya menempuh perjuangan berjihad di jalan Allah. Pekikan takbir membahana di ruang-ruang langit Nusantara, memompakan semangat pantang menyerah untuk terus maju demi meraih kemerdekaan. Mereka terus berjuang melepaskan diri dari cengkraman para penjajah kapitalis-imperealis. Karena haram hukumnya bagi orang-orang yang beriman untuk dikuasai oleh orang-orang kafir. 

Mereka, para mujahid itu berjuang tidak sekadar mengusir penjajah secara fisik dari nusantara. Tetapi, juga mengusir ideologi dan pandangan hidup sekulerisme-liberalisme yang berusaha mereka tancapkan di seluruh sendi kehidupan bangsa ini. 

Oleh karena itu, pada hakekatnya seorang mujahid berjuang untuk membebaskan bumi ini dari penghambaan terhadap manusia kepada pengabdian sejati terhadap Allah SWT, Sang Pencipta. Inilah jalan kemenangan sejati dan hakekat dari sebuah kemerdekaan. 

Peringatan hari pahlawan seharusnya menjadi ajang bagi seluruh potensi bangsa ini untuk semakin mempererat persatuan, menggelorakan spirit perubahan ke arah yang lebih baik, dan menciptakan iklim pranata kehidupan atas asas robbani. Yaitu, sebuah pranata kehidupan yang berasaskan pada keimanan kepada Allah SWT dan keyakinan akan kebenaran Rasul-Nya. Karena, apalah arti sebuah peringatan kalau hanya sekadar ritual-ceremonial tanpa ada usaha untuk bangkit berjuang mengejar ketertinggalan, mengubur semua arogansi diri, dan berusaha kembali kepada Allah dan sunnah nabi. Hanya dengan cara demikianlah, bangsa ini bisa dikatakan bangkit dan telah menemukan jati-dirinya. 

Akhirnya, bagi saya tolok-ukur besarnya suatu bangsa bukan terletak pada seberapa banyak kita memiliki daftar para pahlawan atau seberapa sering kita mengadakan upacara untuk memperingatinya. Akan tetapi, lebih kepada seberapa besar usaha yang telah kita lakukan dalam mewujudkan sebuah negeri yang bebas dari penjajahan dengan segala bentuknya. Penghargaan terhadap para pahlawan (baca:mujahid) akan lebih tepat diarahkan untuk kembali kepada keyakinan bahwa hanya syariat Allah sajalah yang terbaik, bukan yang lain. 

Khalid Wahyudin, Bumi Pasir, Nopember 2007 

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s